Nasab: Antara Hubungan Darah Dan Hukum Serta Implikasinya Terhadap Kewarisan

Jalaluddin, Akhmad (2012) Nasab: Antara Hubungan Darah Dan Hukum Serta Implikasinya Terhadap Kewarisan. Jurnal Ishraqi, 10 (1). pp. 65-82. ISSN 1412-5722

[img] Text
NASAB ANTARA HUBUNGAN DARAH DAN HUKUM.pdf - Published Version

Download (243kB)
Official URL: https://publikasiilmiah.ums.ac.id/handle/11617/234...

Abstract

Masalah keturunan (nasab) dan kewarisan tidak semuanya didasarkan pada ayat al-Qur’an yang qath’i. Peran akal manusia tidak dapat diingkari dan, sebagai konsekuensi logisnya, pengaruh sosial budaya sulit untuk dihindari. Karena itu, kajian dan ijtihad ulang mengenai persoalan tersebut sepantasnya dilakukan. Sesungguhnya hubungan nasab pada dasarnya adalah hubungan darah. Legalitas nasab seseorang dengan ibunya bersifat otomatis berdasarkan wiladah. Sedangkan nasab seseorang dengan ayahnya, meskipun juga pada dasarnya adalah hubungan darah, fuqaha’ mensyaratkan bahwa hubungan yang berakibat lahirnya orang tersebut bukanlah hubungan yang haram (zina). Nasab pada dasarnya merupakan hubungan darah, maka seseorang mempunyai nasab dengan ayahnya dan ibunya. Hubungan nasab dengan lebih kuat daripada dengan ayah yang lebih banyak didasarkan pada asumsi, klaim dan kesaksian. Konsekuensi lebih lanjut, hubungan kekerabatan dengan para kerabat dari pihak ibu juga kuat daripada hubungan kekerabatan dengan para kerabat dari pihak ayah. Hal ini berimplikasi terhadap masalah kewarisan

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: nasab, hukum Islam, kewarisan.
Subjects: 300 SOCIAL SCIENCE ( ILMU SOSIAL ) > 340 Law (Ilmu Hukum) > 346.01 Domestic Relations, Family Law, Marriage/Hukum Keluarga, Hukum Pernikahan
Divisions: Fakultas Syariah > Jurusan Hukum Keluarga Islam
Depositing User: Junaeti Aqin
Date Deposited: 04 Oct 2019 06:26
Last Modified: 07 Oct 2019 01:20
URI: http://repository.iainpekalongan.ac.id/id/eprint/21

Actions (login required)

View Item View Item